saya harus tekankan di sini saya agak bodo dan ceroboh, jadi semua yang akan anda baca dibawah ini adalah konsekuensi dari pernyataan saya tadi.

hari kamis kemarin saya gak punya duit buat pulang.. tapi guw pengen pulang sendiri, gak mau minta dijemput supirr. jadilah saya kabur dari latyan PSM biar gak pulang kemalaman, biar tetep bisa pulang naik angkot, untuk itu saya minta duit sama temen saya Melisa.. trus saya dikasih duit sama doi 5 rb. trus kan buat pulang saya butuh 6rb, jadilah pas saya ketemu sama faisal hardi saya minta 1rb.. trus kan saya seneng berlebihan ya, karena akhirnya berhasil mendapat cukup uang untuk pulang.. trus pas nyampe di jalan dago buat naek angkot saya ngecek uangnya kan, terus gak ada. kayanya jatoh pas dimasukin ke kantong celana. MATI guw. sumpah duit guw NIHIL!!! jadilah saya panik (ala asih) terus nelpun mama. sambil nelpun saya baru kepikiran, kan di kampus banyak orang, masi bisa menemukan orang buat pinjem duit pulang ko..tenanglah ASIIIIIH… tapi terus ternyata mama lagi di bawah. jadi bisa di jemputtt. untunglahh.

hmmm terus kan mama bilang suruh nunggu di depan ATM BCA padahal kan sebenernya guw kabur dari latyan PSM, jadi gak berani nunggu di ITB (takut ketemu sindy, dirigen guw), jadilah guw nunggu di Salman(sendirian di mesjid malam2 agak menyeramkan loh ternyata), sebelumnya guw memutuskan untuk membeli makanan dengan satu2nya uang yang tersisa guw itu. terus guw mengecek serial numbernya SMSxxxxxx. hmmm. jadi guw sms d.

*aduh ini cerita gak ada klimaks. kok guw kaya widya ya

Advertisements