Saya tadi siang beli tip-ex di Kokesma/Tokema/toko-sebelah-atm-BCA-ITB, udah susah2 bayar untuk sebiji Tip-Ex seharga Rp. 4.500,00 pas saya mau pake eh gak ada. Terus saya langsung sadar, pasti ketinggalan di toko-sebelah-atm-BCA-ITB itu d. Terus saya langsung menghembus napas sesal, kenapa saya bisa seceroboh itu?

Tapi tentunya hal itu sering sekali saya alami, kejadian paling lazim bagi saya adalah lupa megambil kembalian di kasir, terus udah keburu jalan beberapa langkah sampai akhirnya sadar kalau si mba2/mas2 yang di kasir manggil2:”Mbak, kembaliannya!”terus saya mesti balik dengan masang topeng Ina dan cengir2 Kuda.

Pernah juga kejadian oon luar biasa terjadi pada saya, jadi kan sepatu yang saya beli dari temen saya Ninis kan udah mulai rusak (karena terlalu sering dipake), jadi saya bergegas ke BIP untuk beli sepatu baru, kan saat itu lagi musim lebaran tuh, terus juga kaki saya agak sakit, jadi pembelian sepatu baru dirasa SANGAT URGENT. Terus kan saya pergi sendiri. Nah, setelah saya berhasil menemukan sendal nyaman yang bagus saya langsung pake kan, terus si sepatu saya masukkan ke box-nya si sendal. Terus saya jalan2. Menikmati hari dengan amat serunya. Terus kan saya ke WC Perempuan tuh di BIP di lantai 2, buat ngaca. Hehe(kaya ngaruh ya). Terus saya kembali berjalan2, setelah mengitari beberapa toko seperti City Surf, dan toko2 sepatu di lantai 3, saya mulai merasa janggal dengan diri saya, kok kaya ada yang kurang ya? Terus saya berpikir, sambil memperhatikan kedua tangan saya, kayanya tadi 2 tangan saya sibuk deh, kok sekarang Cuma satu tangan megang tas doang? Tadi bawa apa lagi ya? SEPATU! Buh, saya langsung panik mengingat2 dimana terakhir saya megang box sepatu itu, muncullah ingatan tentang si WC itu, terus saya langsung bergegas, dan ternyata sampe di sana si box sepatu masih ada di atas wastafel sama seperti sedia kala. FUUUUH.

Atau juga kejadian yang paling bodoh (tapi sayangnya pernah dan sebenernya kalau mau saya akui, agak sering terjadi) itu sebenernya saat saya tiba2 panik mencari Hape di tas, kantong celana, meja atau tempat apapun di sekeliling saya saat itu, dan saya baru menyadari Hapenya ada di tangan saya dan sedang saya pasang di kuping untuk menelepun. Bayangin, jelas2 lagi nelpon, tapi saya lupa dimana HP saya!!!

Kenapa hal2 seperti ini bisa terjadi, saya juga gak tau. Tapi kata ayah itu karena otak dan badan saya gak sinkron, makannya dulu waktu kecil, dan sampe mungkin sekitar SMP saya masih sering kepeleset kaki sendiri.

Aduh. Sekarang pertanyaannya: Gimana supaya otak, badan dan hati bisa sinkron?