just hope how to stop it

[apa sih salahnya gue nulis tentang pa emil?]

[tuh kan lupa lagi]

[jadi sebenernya tadi gue dah nulis setengah dari post-an ini tapi semua tulisan itu menghilang]

sebenernya gue bisa aja jadi anak kecil selamanya.
tapi orang-orang di sekitar gue enggak.
mereka akan jatuh cinta. dan mereka akan memiliki kehidupan mereka sendiri. mereka akan memiliki karir untuk menjaga kehidupan mereka itu. mereka akan bergerak maju.
dan akankah saat mereka sudah sampai di sana aku masih akan tetap di sini.

gue ga pernah lho, keluar dari zona aman gue, paling radius 5-10 meter. lagipula berapa banyak coba, orang yang mau ninggalin kehidupan mapannya di luar negeri yang notabene kehidupannya lebih layak daripada di indonesia dan balik lagi ke indonesia. kalo gue mungkin justru ga akan pernah ninggalin indonesia.

gue emang ga bisa jadi kayak pa emil, berani, positif, dan menyenangkan. kalo gue, introvert, negatif dan ga mau berubah.

tadi sore ada temen gue, iseng nanya ke orangorang, “lu kalo udah gede mau ngapain?” jawabannya macem-macem, ada yang bilang mau jadi dosen makanya mau kuliah lagi, ada yang bilang kalo dia punya terget pada tiap kurun waktu tertentu, dan yang lainnya gue ga inget, hehe. sebenernya gue ga ditanyain tapi zuhdi, memanggil kembali temen gue itu, dan dia pun mengulangi pertanyaan yang sama, dan gue jawab, “itu kan masih lama. gue kan masih kecil.” walau terdengar seperti jawaban pelarian dan iseng aja tapi sebenernya emang itu yang ada di pikiran gue. yang bakal terjadi nanti ya liat ntar aja.

gue beneran ga kepikiran lho mau ngapain gue nanti. paling jauh, kadang gue mikir mau kerja praktek dimana ntar. walau mungkin ujung-ujungnya gue bakal kp di urbane, konsultan dimana pa emil jadi principal architectnya, dan walo gue ga gitu suka ama proyek-proyeknya, tapi toh gue suka ama yang punyanya.

[ups! ngelantur]

oh, gue pernah sih, mikirin, punya anak perempuan, punya rumah enak, punya mobil buat anter jemput anak, punya kerjaan buat makan, bayar pajak, ama bayar sekolahan. tapi jarang banget gue mikirin bakal punya suami kayak gimana.
gimana bisa ngebayangin kao punya pacar aja kagak pernah.
akhirnya gue cuman bisa berharap bakal punya keluarga kayak keluarganya pa emil beserta suami yang kayak pa emil – bukan pa emilnya – sibuk kayak pa emil sekarang juga ga pa pa.

[whatever about family. still so far.]

tapi nyatanya gue ga bisa jadi anak kecil selamanya. dan bahkan ada dalam diri gue yang melawan tuk tetap jadi anak kecil.
ada rasa tanggung jawab. ada perasaan ingin jatuh cinta. dan ada perasaan ingin sendiri.
dan gue sudah mulai dapat sedikit melihat brengseknya orang-orang di dunia ini.

yang bakal terjadi ntar yaa liat ntar aja. haa, gue ga pernah bisa berpikir terlalu panjang soalnya. apalagi sesuatu yang penampakannya saja tidak ada.

tapi kalo pa emil sudah memulai langkah awalnya menjadikan kota bandung menjadi kota dunia – padahalkan itu masih sangat jauh, mungkin.

sejauh yang pernah gue pikirin juga, gue ga mau pergi dari tempat ini. tapi ga mau selamanya di sini juga, gue pengen melihat dunia.

“…melihat dengan kacamata yang berbedabeda…” -emil-

so,

“where to go today?”

wiDyangsangatmerindukanpaemil